21 Tahun | Ucapan Ulang Tahun yang Berikutnya

Di postingan ini gue mau lanjutin kisah 21 tahun gue di minggu-minggu pertama. Pas tanggal 17 kemarin itu ternyata ada juga manusia yang ngucapin selamat ulang tahun ke gue. Namanya Icha, dia adalah teman satu UKM gue di kampus, dari puluhan teman gue di UKM itu cuma dia yang ngucapin. Lalu di susul oleh Dwi, teman sekelas gue di kampus. Dari 40an mahasiswa di kelas gue, cuma dia yang ngucapin. Terus anak BD generasi 1, si Dini dan Diah ngucapin ultah via BBM. Dari 5 anak BD generasi 1 cuma dua yang ngucapin.

Malam harinya kakak gue ngucapin habis pulang kerja di susul sama nyokap gue terus bokap gue yang juga baru balik dari kantornya yang di Pondok Gede. Tidak ada suprise, tidak ada kue ultah karena gue juga enggak doyan kue ultah, bahkan enggak ada nasi kuning ataupun doa bersama. Pada malam itu nyokap gue cuma masak makan malam biasa dan ngerebus jagung. Yap, ultah gue tahun ini dirayain pakai jagung rebus. Gue berasa banget pengen nyanyi liat itu jagung di meja.

Tak selamanya jagung itu bakar, nyatanya hari ini di rebus.

Dan bokap gue nyanyiin itu.

Lanjut ke tanggal selanjutnya, kakak gue beliin ayam tepung cepat saji selain karena gue doyan, karena nyokap enggak masak. Tapi buat menghibur diri, itu gue anggap perayaan yang sempat tertunda kemarin.

Dan hari ini, tanggal 19 ada acara jejepangan di Pejaten Village. Karena rumah gue enggak begitu jauh, gue pun ngajak si Diah yang rumahnya di Kalibata buat ke Penvil. But, she can’t. Gue pun ngajak Dini dan dia bersedia. Tapi gue bilang ke dia kalau gue belum pernah ke acara jejepangan tapi di mall jadi enggak tahu bakal kaya apa acaranya. Dan sesampainya di Penvil, ternyata si Dini bawa si Diah dan Dea (anak Bd gen.1). Dan benar acaranya kurang “gereget”, mungkin karena baru pertama ada di sana.

Karena sudah menunjukkan pukul 12 siang lebih dikit, Dini pun lapar. Kita pun ke GOKANA yang ada di Penvil. Mereka bertiga mesen Katsu Hot Ramen dan gue mesen Katsu Miso Ramen (gue enggak suka pedes). Sebelum pesanan datang tiba-tiba si Dini mengeluarkan hadiah buat gue. Jujur, di situ gue kaget. Ada dua buah kado 1 dari mereka dan satu lagi pure dari Dini.

Pertama-tama gue buka hadiah dari Dini. Dan lu tahu apa itu isinya? Oh my God. Manga IJIME!!!  Spontan gue shock, dan nanya “lu nemu dimana?”. Waktu itu dia pernah nawarin gue manga IJIME tapi okane ga nai. Dan dia beliin 2 manga IJIME buat gue! Padahal gue belum ngasih apa-apa ke dia secara pribadi.

Lalu hadiah kedua itu beratnya melebihi batako. Dan jreng jreng banget dah isinya. Kamus KENJI MATSUURA. Mimpi apa gue semalam di kasih hadiah macam itu. Tuhan memberkati mereka bertiga. Koplaknya lagi suratnya itu, “pacar”. Kenapa di umur 21 tahun ini pada doain gue dapat jodoh?

Tapi yang paling penting, kita bisa ngumpul ber4 lagi walaupun kurang dari 2 jam saja. Mereka teman seperjuangan bangetlah. Seneng sedih gila ngablu bareng-bareng. Dan paling kita bisa ngumpul begini itu pas kita pada ulang tahun saja.

IMG_20150419_150905

IMG_20150419_151013IMG_20150419_151024

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s