Anak Pindahan

Ada yang pernah menjadi anak pindahan sekolah?
Siapa? Kau?

Untitled

Gue pernah pindah sekolah dua kali waktu SD dan ya rasanya itu tidak enak.
Kenapa gue pindah?
Kalau ada yang mikir karena gue ditindas atau gue bandel di sekolah, please jauhi pikiran itu. Gue termasuk anak terajin di SD dulu (#dulu!)

Kenapa kok tiba-tiba gue nulis tentang “anak pindahan” karena gue enggak sengaja liat drama korea yang sudah pernah ditayangin yang gue enggak suka banget itu drama. Drama korea sampai sekarang ini cuma satu yang gue suka dan itu Master’s Sun. Dan berbeda dengan cewe cewe kebanyakan gue enggak hafal nama pemainnya, judulnya saja yang gue hafal.

Oke lanjut ke topik.
Jadi anak pindahan itu enggak enak. Lu harus nyari temen baru, ke kantin baru, guru baru, bahkan toilet baru yang lu enggak tahu betapa seremnya toilet sekolah baru lu itu. Gue SD itu tiga sekolah. SD pertama gue cuma sampai kelas 3 SD. Di sini gue netral-netral saja. Kebetulan kakak gue yang beda tiga tahun sama gue juga sekolah di SD itu.

Kelas 4 SD gue pindah sekolah. Gue termasuk anak yang disegani di sini tapi di kelas gue ini itu ada cewe yang kaya jadi leadernya gitu. Kelas 4 SD musuhan sama kelas 5 SD. Sedangkan salah satu anak kelas 5 itu tetangga dan temen main gue tiap hari. Ya otomatis gue deket sama kelas 5 SD. Masa-masa kenaikkan kelaslah gue dimusuhin sama temen sekelas gue sampai gue pindah ke sekolah lain.

Jadi gue pindah bukan karena bully, gue emang pindah karena urusan orang tua. Momennya saja pas banget. SD ketiga dan terakhir gue. Di mana gue di kelas 5 SD dan awal gue masuk gue enggak punya bangku. Lu bisa bayangin gimana gue “#@#&%%*” banget. Akhirnya gue duduk bertiga sama dua cewe yang ternyata mereka berdua itu terpintar di kelas.

Siapa bilang gue bahagia?
Di SD itu gue cuma punya satu temen cewe yang anak pindahan juga waktu kelas 4 SD. Namanya Winda. Enggak beda jauh sama SD gue yang kedua, SD ini juga punya geng, leadernya itu Putri namanya. Gue inget banget waktu temen sekelas gue yang bernama Fany (anak UI sekarang) itu ulang tahun dan satu kelas diundang kecuali gue. Dan usut punya usut ternyata nyokap gue dan nyokapnya Fany temen dari dulu sebelum gue sekeluarga pindah dari Jakarta (#SD pertama dan kedua bukan Jakarta #rumah yang di Jakarta di kontrakin waktu gue pindah dari Jakarta). Dan momen itu bikin “@%&#%*”.

Masih ingat Putri? Jadi dia punya temen namanya Iin (cewe). Iin di musuhin sama Putri dan Putri memerintahkan satu kelas juga musuhin dia (hello?!). Gue yang enggak ngerasa ada ikatan apapun dengan Putri ya biasa saja sama Iin. Bahkan Iin yang deketin gue dan Winda, karena enggak punya temen. Dan akhirnya gue dan Winda ikut di musuhin.

Begitulah ceruta gue di kelas 5 SD. Dan kelas 6 SD semua berubah. Winda pindah sekolah. Gue duduk sebangku sama si Fany yang (maaf) kutuan dan bebel banget alias enggak bisa masuk itu pelajaran terutama MTK. Tiap pelajaran MTK dia nanya dan gue ajarin tapi lama-lama dongkol juga apa lagi pas tahu dia masuk UI, roda benar-benar berputar.

Di kelas 6 SD gue juara 1 dan 2. Di kelompok pun gue dijadiin leader karena “cahaya” gue lebih bersinar diantara anak yang lain. Bahkan bisa mengalahkab dua cewe yang pertama masuk SD itu sebangku bertiga sama gue. Tapi pas UN SMP gue dapat urutan kedua. Salah satu cewe itu, Serhly dapat urutan 1 dan masuk SMP terfavorite dan gue dapat SMP favorite tapi pilihan kedua.

Over all, roda itu berputar. Dan gue sangat merasakan itu. Sayangnya sinar gue lagi sangat redup bahkan hampir tak bercahaya sama sekali. Gue merasa ada yang hilang dan gue baru sadar saat nulis postingan ini, sinar gue hilang. Dan gue ingin bersinar lagi tapi bukan cuma buat diri gue sendiri tapi juga untuk semua orang.

Mau kasih tahu saja, komputer gue mati jadi gue posting via hp china yang beliin kakak gue.

Iklan

4 Replies to “Anak Pindahan”

  1. Sekilas tentang seorang boneka badut/?
    Engga bercanda maaf ._.
    Jadi , trimakasih kemarin udah ngunjungi blog saya. Anggap saja ini kunjungan balik seorang tetangga dari blog sebelah/?
    Dari beberapa post entah saya milih post ini.
    Yaaa mungkin juga mau cerita dikit, saya ini kelahiran Batam, kepulauan Riau. Lalu beberapa tahun kemudian saya pindah ke Cirebon (jauh banget okay) . Tapi di Cirebon saya cuman 8 bulanan di sana. Setelah itu saya pindah lagi ke Jakarta, di sana saya mulai nemuin kehidupan/? misalnya punya temen, sekolah,dll. Tapi ya itu, saya di Jakarta cuman 3 Tahun. Padahal saya sudah lulus TK saat itu dan tinggal masuk SD. Setelah dari Jakarta saya pindah ke Semarang. Dan sampai sekarang saya menetap di sini. Tapi, saya TK memilih untuk mengulangnya lagi setahun. Alhasil saya lebih tua setahun dari temen2 sekelas saya hahaha. Cuman saya pendiem jadi orang (bisa dibilang) agak males kalau ngobrol sama saya.
    Sekian /? *apanya

  2. salam kenal :)…jadi anak pindahan memang agak susah ya..udah dapet banyak temen di tempat lama eh hrs pindah dan adaptasi lagi. Saya belum pernah sih pindah seperti itu tapi pas saya pindah dari kelas 3 SMP ke SMA yang beda kota aja tuh udah kayak dag dig dug takut ga dapet temen..apalagi pas kuliah ngekos juga sempet jadi pikiran gitu hehehehe.

    1. Salam kenal juga mbak 😊
      Iya benar, waktu masuk SMP/SMA yang gak beda kota saja rasanya gmn gitu. Harus beradaptasi dgn lingkungan baru. Apa lagi kalau beda kota ya, “kebiasaan” warganya juga suka beda ditiap kota.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s